RSS

Reading Diary

17 Dec

Satu hal yang saya rasakan menarik di sistem pendidikan di England adalah keterlibatan orang tua dalam proses belajar anak. Selain program Family Learning yang sifatnya suka rela (dan gratis), ada juga program Reading Diary. Anak akan dipinjami buku untuk dibaca di rumah pada akhir pekan. Mereka juga akan membawa semacam buku harian untuk mencatat kemajuan membaca mereka atau untuk orang tua memberi komentar.

Untuk anak saya, karena masih Reception atau TK nol besar, maka buku-buku cerita yang dibawa pulang biasanya sangat sederhana. Satu buku terdiri dari sekitar 16-20 halaman. Tiap halaman penuh gambar warna-warni dan dua sampai tiga kalimat saja. Reading diary-nya juga sederhana. Hanya lingkaran tempat orang tua menggambar wajah smile, jika anak suka membaca buku itu, atau sad, jika anak tidak suka atau mengalami kesulitan. Kemudian ada kolom keterangan tempat kami menuliskan apa yang anak suka atau kesulitan apa yang ia dapatkan saat mencoba membaca bukunya.

Sederhana namun sangat membantu anak untuk menjaga budaya membaca di akhir pekan. Ini juga membantu mengingatkan orang tua, bahwa orang tua tetap bertanggung jawab pada pendidikan anak. Sudah selayaknya orang tua terlibat dalam proses belajar anak mereka. Mungkin cara yang sama perlu dilaksanakan di Indonesia? Atau, mungkin malah sudah ada sekolah di Indonesia yang memberikan bacaan akhir pekan dan reading diary seperti ini?

 

Advertisements
 
1 Comment

Posted by on December 17, 2014 in Sahabat Membaca

 

Tags: , ,

One response to “Reading Diary

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: